JIKA IBU MENYURUH MENCERAIKAN ISTRI

14 Oct

Assalamu’alaikum. Yth redaksi Qiblati. Sudah tiga minggu ini ana punya masalah keluarga.

1. Keluarga istri saya pernah menyakiti kedua orang tua (yaitu memfitnahnya di depan umum yang sangat menyakitkan. Kebetulan waktu peristiwa terjadi saya sedang di luar negeri)

Karena saya tidak tahu, saya bilang sama orang tua, saya mau menikahi anak yang memfitnah tersebut. Jawaban itu justru mendatangkan tangisan yang sangat memilukan. Kemudian mereka menyampaikan alasan kenapa gak ridha. Masalahnya ya karena fitnah tersebut. Kemudian saya beristighfar dan tak bosan memohon petunjuk dalam tahajjud. Pak, akhirnya dengan hati sabar, saya yakinkan bahwa dendam itu tidak baik dan nikah saya ingin jadikan sebagai alat silaturahim.

Akhirnya dua tahun saya membujuk orang tua juga adik, mereka merestui tapi dengan syarat. Atas dasar apa berbuat keji pada orang tua? Tetapi sampai saya menikah dan sampai sekarang jawaban itu belum orang tua dapatkan.

2. Selama kurang lebih pernikahan saya sudah tiga tahun, saya sering bermasalah dengan istri, alhamdulillah saya hadapi dengan sabar. Dan istri saya sering berbuat kurang terpuji.

3. Baru-baru ini, kurang lebih tiga minggu ke belakang, adik istri saya berbuat tidak terpuji kepada ayah dan ibu saya, orang tua saya sampai menangis-nangis kepada saya melaporkan perbuatan adik ipar yang sangat menyakitkan mereka bahkan orang sekampung saya tahu. Ini bukan bentuk fitnah.

Atas kejadian tersebut, ibu dan bapak menyuruh saya untuk menceraikan istri saya karena sudah sangat keterlaluan. Pribadi saya, juga sakit hati tapi saya bingung karena saya masih memikirkan anak saya.

Pak, saya sangat cinta dan sayang sama anak saya yang sekarang berusia 2,5 tahun. Saya hanya memikirkan nasib anak saya, tetapi di satu sisi, ibu sudah bilang tidak ridha lagi punya mantu istri saya.

Ibu sampai bilang kalau saya masih sama dia, ibu tidak akan tenang dan akan sakit terus.

Pertanyaan:

Manakah yang harus saya utamakan, apakah saya harus mengikuti ibu dan ayah atau saya bersabar dalam ujian ini?

Jazakallahu khairan.

Berhubung keterbatasan, saya tidak bisa memberikan semua masalah saya secara lengkap dan adil atau berimbang. Tapi itulah kira-kira masalah saya pak.

Jawaban bapak sangat saya tunggu. Jazakallahu khairan. Satu hal lagi, bahwa kakak, dan paman istri saya bisa dikatakan sebagai dukun. Baik warga kampung maupun dari luar datang meminta air dan jampe-jampe apabila ada yang sakit. Sedangkan saya termasuk anti bid’ah, tahayyul, syirik, serta tidak percaya kepada perdukunan.

Hayyaakallah, selamat datang di majalah Qiblati.

Pertama-tama, kuucapkan selamat atas ambisimu untuk mendapatkan keridhaan ibumu yang mahal. Bagaimana tidak, dia telah memikul beban kesusahan kehamilan, kesusahan melahirkan, menyusui dan mendidikmu. Ketiga kedudukan inilah yang mengistimewakan para ibu.

Memperhatikan permasalahanmu, di sana terdapat sebuah peristiwa di masa lalu antara ibu dan keluarga istrimu yang terjadi sebelum pernikahanmu. Demikian pula, bisa dilihat bahwa engkau hidup bersama dengan keluargamu atau dekat dengan mereka. Maka inilah sebenarnya pokok permasalahan, jika memang benar.

Ketahuilah bahwa perceraian yang berhasil adalah yang dilakukan setelah melakukan segenap sarana penyembuhan dan perdamaian. Yang kulihat, bahwa engkau belum melakukannya. Maka jika sebab yang hakiki bagi perselisihan tersebut adalah keluarga istri, dan bukan istri, maka termasuk sebuah kezhaliman engkau menghukum istrimu karena prilaku keluarganya. Maka bukan termasuk sebuah kebijaksanaan, tergesa-gesa dalam sebuah perkara. Karena manusia akan sangat kesulitan mendapatkan wanita tanpa masalah dan aib. Sebagaimana kita kaum pria, pada kita terdapat aib. Maka yang benar adalah meletakkan sisi positif di samping sisi negatif, hingga menjadikan keputusan menjadi benar.

Bukanlah termasuk dosa istrimu jika saudara atau pamannya adalah seorang dukun sebagaimana persangkaanmu. Maka yang demikian tidak mengharuskan adanya perceraian. Maka janganlah membebani istrimu di atas kemampuannya, dan janganlah menzhaliminya, hingga kamu berbuat dosa. Dan ketahuilah bahwa rumah-rumah kita akan menjadi baik dengan ketaatan kita kepada Allah I, dan dengan perlombaan kita menuju keridhaan-Nya. Allah I berfirman yang artinya:

“Dan kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu’kepada Kami.” (QS. Al-Anbiya`: 90)

Tidak diragukan lagi, bahwa hak ibu adalah sesuatu yang agung. Akan tetapi memberikan maaf adalah sebuah kemuliaan. Tidak akan mengambil manfaat dengan menceraikan istrimu kecuali musuhmu dari bangsa syaitan. Maka janganlah tergesa-gesa dalam urusan ini, benahilah keadaan dengan penuh bijaksana, mintalah darinya maaf untuk ibumu, dan perbagusilah perasaannya. Sebagaimana engkau menghargai keadaan ibumu, kesehatannya dan kejiwaannya, maka hargai pula keadaan istrimu, kesehatannya dan kejiwaannya. Ingatlah sabda Nabi r:

« وَإِنَّمَا يَرْحَمُ اللَّهُ مِنْ عِبَادِهِ الرُّحَمَاءَ »

“Dan sesungguhnya Allah akan merahmati, hamba-hamba-Nya penuh kasih sayang.” (HR. Bukhari)

Maka jadilah engkau sebagai orang yang penuh rahmat, dan jangan engkau rusak kehidupanmu. Percayalah padaku, bahwa perceraian akan semakin menambah permasalahan dan permusuhan karena di antara kalian berdua telah ada seorang anak. Oleh karena itulah aku berharap engkau mengikuti langkah-langkah berikut ini:

1. Carilah tempat tinggal lain yang berdiri sendiri, sekalipun tempat tinggalmu sekarang berdiri sendiri, akan tetapi masih dekat dengan orang tuamu. Maka tinggallah jauh dari mereka sekalipun agak jauh sedikit.

2. Mintalah kepada istrimu untuk meminta maaf kepada ibumu, sekalipun menurut pandangannya bahwa ibumulah yang salah. Istrimu wajib menghargai dan menghormati ibumu, dikarenakan kedudukannya seperti kedudukan ibunya sendiri. Dan aku berharap agar dia memberikan hadiah kepada ibumu disertai dengan permintaan maaf. Dan wajib atas istri untuk menahan diri, jika dia mendapatkan penolakan untuk pertama kalinya. Dia harus terus menerus berusaha, sebagai bentuk cinta terhadap suaminya.

3. Persedikitlah ziarahmu kepada keluarga istrimu, dan jadikanlah ziarah tersebut sebagai ziarah yang singkat bersama istri. Maka kemungkinan besar bahwa istrimu akan memperbaiki keadaannya jika engkau berhasil menjauhkannya dari ibumu.

4. Jadilah engkau sebagai orang yang berbakti kepada ibumu. Janganlah engkau menyebutkan penentanganmu kepada permintaannya. Akan tetapi alihkan kepada perbuatan-perbuatan yang bisa memasukkan kebahagiaan kepadanya, dan menjadikannya merasakan besarnya kecintaanmu kepadanya, demikian pula baktimu kepadanya, juga keinginanmu untuk melayaninya. Ketahuilah bahwa kerelaan ibumu mungkin akan berubah jika perilaku istrimu terhadap ibumu membaik.

5. Kami nasihatkan kepadamu dengan kesabaran, karena hasil akhirnya adalah kebaikan. Juga kami wasiatkan kepadamu dengan takwa kepada Allah I. Bersungguh-sungguhlah dengan menjaga shalat lima waktu di masjid. Bersedekahlah, sekalipun sedikit antara satu waktu dengan waktu yang lain. Bertambahlah pendekatanmu kepada Allah I, banyak-banyaklah untuk menyandarkan diri kepada Allah I dengan berdo’a. Mintalah kepada-Nya untuk menyatukan hati ibu dan hati istrimu. Mintalah kepada-Nya untuk memalingkan dari kalian berdua syetan jin dan syetan manusia. Mintalah kepada-Nya dan hati yang hancur, mata menangis semampumu. Dan jangan putus asa akan keterlambatan jawabannya.

Aku ingatkan, bahwa banyak para ibu, jika melihat sang putra mencintai istrinya, dia akan sangat cemburu. Hingga seakan-akan istri dari putranya adalah madunya, -kita memohon keselamatan kepada Allah-, maka pada keadaan seperti ini tidak mesti seorang putra harus menceraikan istrinya jika bapak atau ibunya memerintahkannya. Akan tetapi mendamaikan keduanya dan menetapkan sang istri. Berusaha melekatkan hati keduanya, menundukkan keduanya dengan ucapan yang lembut hingga meyakinkan keduanya akan tetap tinggalnya sang istri di sisinya. Terutama jika sang istri adalah seorang wanita yang istiqamah terhadap agama dan akhlaqnya.

Tidak termasuk berbakti kepada ibu, berbuat zhalim kepada istri. Akan tetapi berbakti kepadanya adalah dengan menyenangkan perasaannya. Seandainya setiap orang ingin menceraikan istrinya dengan suatu kesalahan atau keteledoran, tentunya tidak akan tertinggal seorang wanitapun di dalam rumah. Maka berikanlah urusan ini hak dan ukurannya yang sesuai. Hukumlah istri tersebut dengan selain perceraian. Berikanlah kepadanya kesempatan untuk memperbaiki diri, meminta maaf, dan jadilah kamu sebagai orang yang berbakti, dan berbuat baik kepada ibumu. Janganlah menolong ibumu untuk berbuat zhalim. Janganlah berusaha untuk mengeluarkan masalah, janganlah bermusyawarah tentang perkara ini dengan orang-orang bodoh, dan berusahalah untuk menghilangkan ketegangan yang menyebabkan terjadinya perbuatan-perbuatan buruk.

Jika sang istri sudah mulai bersikap manis dan meminta maaf, maka aku mohon agar engkau membuka pintu dadamu, dan berikanlah syarat atasnya agar dia membuat ibumu ridha yang tanpa diragukan lagi pasti memberikan keridhaannya. Dikarenakan dia sangat berambisi atas kebahagiaan kalian berdua, akan tetapi tempatkanlah dia pada tempatnya yang baik.

Aku memohon kepada Allah yang Maha Agung, pemilik ‘Arsy yang mulia, agar membahagiakanmu di dunia dan akhirat. Dan memberimu rizqi bakti kepada ibumu yang mahal, dan mudah-mudahan Dia mengumpulkanmu dan istrimu di atas kebaikan, serta memberi rizqi kepada kalian berdua, keturunan yang shalihah, dan menjadikan seluruh amal perbuatanmu sebagai kebaikan. (AR)*

Sumber:  http://qiblati.com

Recent Posts :

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: