CUMA 30 MENIT…(BAHAYA NARKOBA. YANG PUNYA PENYAKIT JANTUNG, HATI2 BACANYA!)

19 Dec

Banyak orang yang menikmati masa lalu dengan semua kenangan yang ada di dalamnya. Mereka senang membicarakannya, kecuali aku. Apakah kalian tahu mengapa? Aku tidak ingin menceritakannya pada kalian, karena aku khawatir kalian justru melaknat dan mendoakan kehancuharan untukku jauh lebih banyak dari laknat yang kulemparkan untuk diriku sendiri. Jangan sampai di antara kalian ada orang shalih yang doanya dikabulkan oleh Allah, sehingga ia kemudian benar-benar menghukum dan melaknatku akibat itu….

Tolong maafkan aku atas kalimat-kalimat membingungkan dan tidak beraturan ini, karena aku adalah orang yang mendapatkan musibah. Andai saja ini hanya satu musibah ….oh, ini bahkan dua, tiga, bahkan lebih dari itu…..

Aku adalah orang yang telah menjual segala sesuatunya, namun tidak mendapatkan apapun. Dan demi Allah, aku tidak menuturkan kisahku pada kalian selain untuk mengingatkan kalian, mengingatkan orang yang begitu berharga bagi kalian agar tidak terjatuh dalam apa yang aku alami.

Aku tidak tahu, apakah aku harus menyelesaikan kisah ini atau berhenti di sini. Demi Allah, pena pun menjadi malu terhadap apa yang akan kutulis. Jariku menolak seribu kali dan ingin menahanku, namun aku akan tetap menulis kisahku. Semoga Allah berkenan menuliskan satu atau dua kebaikan untukku saat kelak aku menghadap-NYA pada hari kiamat, meski kadang aku berpikir bahwa ia akan menerima taubat sang setan, namun tidak menerima taubatku. Kalian jangan menghinaku, dengarkanlah kisahku dan ambilah pelajaran serta ibrah sebelum semuanya terlambat……

Aku adalah seorang pemuda yang hidup dalam kelapangan. Dari keluarga yang menjaga kehormatan dan mendapatkan rezki yang baik lagi berkah dari Allah. Sejak kami tumbuh, kami hidup bersama dalam naungan kebahagian dan cinta di dalam rumah kami. Di dalam rumah kami ada ibu, ayahku, nenekku dan saudara-saudaraku. Kami berjumlah semua tujuh orang, aku adalah anak kedua dan di atas ku adalah seorang kakak perempuan bernama Sarah. Usianya berselisih satu tahun denganku.

Setelah ayahku, akulah yang menjadi tumpuan di rumah. Aku menjalani proses studiku hingga sampai ke kelas 2 SMA, dan saudariku Sarah duduk di kelas 3 SMA. Sementara saudara-saudaraku yang lain mengikuti pula apa yang kami tempuh.

Aku sendiri bercita-cita untuk menjadi seorang insinyur. Namun ibuku menolaknya dan mengatakan bahwa ia ingin aku menjadi seorang pilot. Sementara ayah mendukungku untuk menjadi seorang akademisi dalam bidang apa saja. Saudariku sarah ingin menjadi seorang guru untuk mengajarkan agama dan adab kepada generasi masa depan. Namun tinggalah itu semua menjadi angan dan cita-cita.

Berapa banyak orang yang hidup telah terputus sebelum ia menyempurnakan mimpinya. Berapa banyak orang yang tidak mampu mewujudkan mimpinya karena situasi dan kondisi, dan berapa banyak pula  orang yang akhirnya juga berhasil dan mewujudkan impiannya. Tapi untuk mengalami seperti yang kami alami, rasanya tidak ada seorang pun yang cita-cita dan mimpinya terputus akibat hal yang tidak pernah dibayangkan oleh orang yang berakal, bahkan gila sekalipun. Oleh sesuatu yang tidak pernah terbetik dalam pikiran manusia.

Di sekolah, aku berkenalan dengan teman-teman yang tak ubahnya bagai madu. Ucapan mereka juga bagaikan madu. Pergaulan mereka pun bagai madu, bahkan jauh lebih manis. Aku bergaul dengan mereka berkali-kali, menyertai mereka tanpa diketahui oleh keluargaku, dan pelajaranku tetap berjalan lancar, keadaanku juga tidak perlu di khawatirkan, bahkan sangat baik. Selama itu pula, aku berusaha mengompromikan antara studi dan pertemananku dengan mereka. Dan setidaknya aku berhasil melakukanya selama semester pertama. Lalu dimulailah saat liburan. Duhai, liburan macam apa itu? Andai saja Allah tidak pernah mengulangi lagi liburan seperti itu……

Ayahku mulai memperhatikan betapa seringnya aku keluar rumah. Aku semakin tidak memperhatikan kondisi rumah lagi. Ia dan juga ibuku kemudian menegur bahkan memarahiku atas semua itu. Sementara kakaku, Sarah, selalu berusaha membelaku, karena ia sangat menyayangiku dan takut jika ayhku yang keras itu memukulku.

Dan hari-hari liburpun terus berjalan, hari-hari yang andai saja aku tahu seperti apa akhirnya pasti aku sudah membunuh diriku sendiri, bahkan memotong-motong jasadku sendiri sepotong demi sepotong. Yah, aku tidak akan mau menjalani hari-hari itu, namun begitulah kehendak Allah.

Hari itu, aku dan kawan-kawanku sedang berada di sebuah rumah di dekat sebuah air terjun. Seorang kawan mengajak kami berlibur ke sana sembari menonton video dan bermain. Kami duduk sejak waktu maghrib hingga jam 11 malam, dan itu adalah waktu dimana aku seharusnya sudah pulang ke rumah. Tapi si pemilik rumah meminta ku untuk tetap tinggal selama kurang lebih setengah jam, dan setelah itu bersama-sama kami semua pulang ke rumah kami masing-masing. Tapi apakah kalian tahu apa harga yang harus kubayar untuk “setengah jam “itu ?! seluruh umurku! oh, tidak ….bahkan seluruh umur ayah-ibuku dan seluruh keluarga ku. Ya,semuanya………….

Setengah jam itu adalah harga untuk semua kehidupan kami. Harga untuk memindahkan kami dari kebahagiaan kepada kesengsaraan abadi. Bahkan setengah jam itu telah melapangkan jalanku menuju Neraka menyala-nyala yang tidak menjilat kecuali orang yang binasa.

Seorang kawan menyiapkan seceret teh untuk kami untuk menghabiskan waktu. Tidak lama, kawan

itu datang membawa teh buatannya. Kami pun minum sambil melanjutkan perbincangan kami diselingi canda dan tawa. Semuanya benar-benar polos, tulus dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Namun setelah kami meminum sedikit teh itu, entah mengapa kami seperti melayang. Kami tertawa tidak biasanya hingga kami memuntahkan semua yang ada dalam perut kami. Kami semuanya…..ya, kami semua………..

Dan aku tidak tahu apa  yang terjadi hingga kawan yang paling pertama kali bangun membangunkan kami. Pemilik rumah bangun memarahi dan mencaci maki kami atas semua yang telah kami lakukan malam itu. Sementara kami sendiri tidak tahu apa yang telah terjadi; mengapa dan bagaimana bisa terjadi? Kami segera melontarkan amarah kami ke kawan yang telah menyiapkan  teh itu. Dan ia hanya mengatakan: “Aku Cuma bercanda.”

Kami segera membersihkan diri kami dan membersihkan tempat itu, kami segera pulang ke rumah kami. Aku memasuki rumah ku diselingi kicauan burung, sementara seisi rumah terlelap, kecuali kakaku, Sarah, yang segera manarikku ke kamarnya, lalu menasehatiku dan mengancamku bahwa apa yang terjadi hari itu adalah untuk yang terakhir kalinya aku terlambat pulang ke rumah. Maka aku pun berjanji untuk itu padanya. Namun ia tak pernah tahu bahwa sebenarnya sebelum hidupku, kehidupannyalah yang sedang terancam. Duhai, andai saja ia tidak pernah memaafkanku, andai saja ia memukulku, atau bahkan ia membunuhku dan tidak memaafkanku.

Ya Tuhanku, andai saja ia tak memaafkanku. Oh maafkan aku, aku tidak sanggup melanjutkannya…………

….

….

Beberapa hari kemudian, kami kembali berkumpul di rumah seorang kawan. Dan anehnya, kami kembali mengusulkan untuk mengulangi kejahilan yang tempo hari diperbuat pada kami. Kami mulai menyukai dan menikmatinya………….

Teman kami yang melakukannya berkata; ”Barang itu di jual dengan harga yang sangat mahal, dan jika aku sendiri maka aku tidak bisa membelinya.”

Maka kami pun sepakat untuk mengumpulkan uang untuk itu. Segera saja kami membeli beberapa sesuai jumlah kami melalui kawan itu. Dan aku pikir, kalian sudah mengetahui benda apa yang ku maksudkan itu. Yah, itu adalah narkoba. Benar, rupanya teman kami itu bercanda dengan memasukan sebutir barang haram itu tanpa kami menyadari. Kami terjerumus dalam jurang kebinasaan itu hanya karena keisengan sebutir narkoba!

Maka kami pun sepakat untuk mempergilirkan seorang dari kami untuk membeli barang haram itu setiap dua minggu sekali dari uang yang telah kami kumpulkan bersama. Hari-hari berlalu, dan kondisiku di sekolah terus semakin memburuk. Ayahku akhirnya harus memindahkan ke sebuah sekolah swasta agar aku bisa lulus dari tingkat SMA. Sementara itu, seluruh impianku, impian ayah dan ibuku sudah habis dan melayang begitu saja. Yah, Pilot dan insiyur apa yang diharapkan dari orang seperti ku? Demi Allah, itu semua bukan salahku……..andai saja aku tahu ketika barang itu di tawarkan, mungkin aku akan menolaknya. Tapi itulah akibat dari sebuah keisengan -semoga Allah melaknat orang yang melakukan keisengan itu kepada pemuda-pemuda muslim lainnya-.

Hari-hari berlalu, dan kami terus larut dalam kumpul-kumpul dan pertemuan kami yang keji itu. Dan tidak ada seorangpun yang tahu atau menyadari apa yang sesungguhnya sedang terjadi. Aku dan kawan-kawanku  kini benar-benar tidak lagi dapat berpisah jauh dari barang haram itu. Akibatnya, nilai ujian akhirku benar-benar mengecewakan seluruh keluargaku. Namun setidaknya kelulusan Sarah dengan nilai yang tinggi dapat meringankan kekecewaan itu. Selamat, wahai Sarah; kalimat itu kuucapkan dengan tulus walau dengan semua yang telah menimpaku.  Untuk pertama kalinya sekaligus terakir kalinya aku merasakan kegembiraan dari lubuk hatiku, aku mengatakan; “Kau ingin ku belikan apa untuk hadiah kelulusanmu ini, wahai Sarah?”

Kalian tahu apa jawabnnya?  Ia seperti ikut hadir bersamaku dalam berbagai  pertemuanku dengan kawan-kawanku. Ia seperti mengetahui  betul kondisi kami.

“Aku ingin engkau hati-hati dengan dirimu, adikku. Karena engkaulah sandaranku setelah Allah……-aku tak sanggup melanjutkan ucapannya-.”

Hari itu, ia mengucapkannya hanya sekedar sebagai  sebuah kalimat. Ia tidak tahu bahwa kalimat itu menjadi tikaman-tikaman keras dalam sisa perjalanan hidupku. Duh, andai saja ia tak pernah mengucapkannya. Sandaran apa yang kau maksud, wahai Sarah? Hasbiyallah wa  ni’mal wakil. Hasbiyallah wa ni’mal wakil. Hasbiyallah wa ni’mal wakil.

Sarah akhirnya melanjutkan studinya di Institut keguruan. Dia disana bersungguh-sungguh dan mengerahkan semua upayanya. Sementara aku hanya berjalan dari satu kegagalan  menuju kegagalan yang lain. Dari satu kesesatan dan kegelapan menuju kesesatan dan kegelapan yang lain. Dari kondisi yang buruk kepada kondisi yang semakin buruk. Namun keluargaku tak pernah mengetahuinya. Tidak mengetahui bahwa kami semakin jauh. Kami sudah tidak lagi bisa hidup tanpa barang haram itu lebih dari dua hari. Teman kami -bukan, sebenarnya ia musuh terkutuk, bahkan setan yang terkutuk- mengatakan: “Ada yang lebih mahal harganya, tapi lebih manis, lebih tahan lama, dan lebih menyenangkan.” Kami pun segera mencarinya. Kami mengumpulkan banyak uang untuk itu. Dan semuanya itu dari kantong-kantong orang tua kami yang tidak pernah tahu, apakah mereka berperan dalam kehancuran kami, apakah mereka berdosa atas semua itu atau tidak………

Dan suatu ketika, saat aku kembali ke rumah, nampaknya Sarah sudah mulai merasakan sesuatu dengan keadaanku. Ia membiarkanku tidur, dan ketika pagi menjelang, ia mendatangi ku di kamarku. Ia menasihatiku dan mengancamku akan membongkar rahasiaku itu jika aku tak menceritakan yang sebenarnya. Tiba-tiba Ibu kami masuk, dan kami pun memutuskan pembicaraan kami. Duh, andai saja ibuku tak pernah masuk, andai saja ia tak pernah ada agar aku dapat mengakui perbuatanku kepada kakaku. Aku berharap ia dapat membantuku…….

Yah, ibuku masuk dan memintaku untuk menyelesaikan suatu urusan. Aku pun pergi. Tapi sejak itu aku selalu saja menghindar untuk bertemu dengan kakakku karena semakin takut apa yang telah kusembunyikan selama setahun ini akan terbongkar.

Suatu hari, aku bertemu dengan salah seorang kawanku. Bersama-sama kami pergi ke rumah teman yang lain dan kembali melakukan perbutan terkutuk itu. Kepada mereka kuceritakan apa yang telah terjadi. Karena takut ketahuan, maka kami pun mulai berpikir mencari jalan keluarnya. Salah kawan mengatakan: “Aku punya jalan keluar……”

Apakah kalian tahu apa jalan keluar yang di tawarkannya?! Apakah kalian tahu?! Demi Allah, andai saja menanyakan kepada setan: “Apa jalan keluar masalah ini, aku tak akan pernah membayangkan bahwa ia akan mengatakan  seperti itu. Apakah kalian tahu apa yang di katakannya? Apa yang dipikirkannya? tidak seorang pun menduga apa yang diusulkannya!”

Apakah ia mengatakan : “kita bunuh saja dia?! andai saja ia mengatakan itu. Yang dikatakannya jauh lebih besar …..

Apakah ia mengatakan : “kita potong saja lidahnya dan kita copot matanya?! Tidak, yang dikatakannya jauh lebih besar.”

Apakah ia mengatakan : “kita bakar saja ia?! Tidak, yang dikatakannya jauh lebih besar.”

Apakah kalian tahu apa yang dikatakannya?!

Ia mengatakan  -semoga Allah memisahkan tulang belulangnya, membutakan matanya, melenyapkan akalnya dan tidak memberinya taufik di dunia dan di akhirat. Hm, ia benar-benar setan. Dialah yang menyebabkan semua yang kualami ini. Ia telah mengatakan sebuah kekejian yang tak pernah kubayangkan……

“Jalan keluar yang paling baik adalah membirkan dia masuk dalam kelompok kita…….,”ujarnya.

“Kita berikan sebutir pil untuknya, lalu kita biarkan menikmatinya, dan ia pun dalam kekuasaan kita. Ia tidak akan mampu lagi membongkar  rahasia kita, untuk selamanya….”

Yah, Sarah yang sangat baik dan kusayangi itu, yang selalu menjaga kehormatannya. Ia adalah Sarah kakakku!

Tapi mereka telah membujuk rayuku. Mereka bilang : “Ia tidak rugi apa-apa. Engkaulah yang menyiapkan barang itu di rumah kalian sendiri. Ia tetap terhormat. Dan hanya beberapa butir itu kau tahu sendiri tidak akan memberi pengaruh yang berarti….”

Begitulah, dibawah pengaruh obat terlarang dan dibawah tekanan para setan itu aku akhirnya menyetujui rencana itu, bahkan mengaturnya dengan detil bersama mereka.

Aku pulang ke rumah. Sarah menemuiku dan memintaku untuk berbicara denganya. Kukatakan padanya : “Tolong buatlah teh dan saya akan meceritakan semuanya padamu.”

Kakakku yang malang itu pun berlalu dariku untuk membuat teh seperti yang kuminta, dan semua itu dia lakukan demi menyelesaikan masalahku! Sementara aku, di kepalaku ada 1000 setan dan obsesiku sepenuhnya untuk menghancurkan seluruh hidupnya. Akhirnya ia datang membawa teh itu. Ia kemudian menuangkannya. Lalu aku minta tolong padanya untuk mengambilkan sebuah gelas. Ia pun pergi mengambilkannya. Dan ketika ia keluar dari ruangan itu, aku bersumpah demi Allah, tak terasa air mataku mengalir. Aku tak tahu air mata penyesalan terhadap masa depankah, atau mungkin itu adalah ruhku yang keluar dari mataku, atau mungkin air mata kegembiraan karena aku telah berhasil memenuhi janjiku kepada teman-temanku bahwa aku telah sukses menjaga rahasia ini selamanya…….

Aku meletakan sebutir barang haram kedalam gelasnya. Tidak lama kemudian ia datang dengan tersenyum. Dan aku melihatnya seperti anak kecil yang polos yang masuk kedalam hutan penuh serigala. Ia masuk tanpa ada prasangka apapun. Benar-benar polos.

Ia melihat air mataku mengalir. Ia segera mengusapnya dan mengatakan : ”Lelaki tidak boleh menangis.”

Ia berusaha menenangkanku. Ia mengira aku telah menyesali perbuatanku. Ia tak pernah tahu bahwa aku menangisi nasibnya, dan bukan nasibku. Aku sedang menangisi masa depanya, canda-tawanya, dan hatinya yang putih-bersih.

Sementara setan dalam diriku mengatakan: “Tenanglah, itu tidak akan membahayakannya. Esok engkau dan dia dapat berobat bersama. Bukankah ia juga harus mengetahui penderitaanmu? Ia tak akan mampu memaafkanmu kecuali ia juga telah mencobanya.”

Begitulah setan itu terus membujuk dan menenangkanku. Aku pun mengatakan padanya: “Biarlah kita meminum teh ini dulu, supaya aku tenang dan barulah kita berbicara.”

Dan ia pun meminumnya (Duh, andai saja ia tak meminumnya dan andai saja ia tak pernah membuat teh itu……) namun ia tetap duduk larut dalam pembicaraan, hingga akhirnya ia mulai kehilangan kesadarannya. Dan aku….aku mulai menangisi sesekali dan tertawa sesekali. Aku tidak tahu apa yang menimpaku? aku tertawa dan menangis. Air mataku mengalir dipipiku. Lalu iblis pun mulai menakuti-nakuti bahwa rahasia akan terbongkar. Kedua orang tuaku pasti akan mengetahui masalah ini jika mereka melihat keadaan kakak perempuanku seperti ini. Maka aku pun berpikir untuk melarikan diri.

Aku melarikan diri menemui kawan-kawanku. Aku memberikan kabar gembira pada mereka dengan musibah yang telah kulakukan. Mereka mengucapkan selamat dan mengatakan: “Tidak ada yang mampu  melakukan itu kecuali seorang pria yang  jantan! Sekarang engkau layak jadi bos kelompok kita!”

Malam itu, kamipun tidur. Dan diwaktu siang keesokan harinya, aku mulai bertanya pada diriku sendiri: “Apa yang telah kulakukan? Apa yang telah kuperbuat dengan kedua tangan ku ini?”

Maka kawan-kawanku pun menghibur. Mereka bilang :” Kamilah orang pertama yang menyertaimu untuk mengobatinya. Masalah ini tidaklah terlalu berat. Ini hanya masalah beberapa butir saja……”

Dua hari kemudian, ayahku mulai bertanya-tanya tentangku setelah cukup lama aku tidak menemui mereka. Aku pun mengutus beberapa kawanku untuk mencari tahu bagaimana kondisi dirumah, karena aku takut dengan apa yang telah terjadi pada kakak perempuanku. Mareka pun kembali dan menenangkanku, bahwa semua urusan tetap terkendali dan tidak ada hal berarti yang perlu dikhawatirkan.

Aku pun pulang kerumah. Dan Akupun siap menerima pukulan dan cacian yang selama ini tak pernah berguna untukku. Dan benar saja, ayahku memukulku, ibu dan kakakku mencaci setengah mati.

Beberapa hari kemudian, kakak perempuanku  itu datang menemuiku dan menanyakan barang apa yang telah aku letakan didalam tehnya. Ia mengaku sangat menyukai dan menginginkannya lagi. Tapi aku menolaknya. Namun ia terus saja mendesakku bahkan sampai mencium kedua kakiku, persis seperti yang kulakukan pada kawan-kawanku ketika meminta berang haram itu dari mereka. Karena ia seperti itu, aku jadi kasihan padanya. Aku pun memberikan barang itu padanya. Hal itu berulang hingga beberapa kali. Dan kondisi studinya pun mulai menurun, hingga akhirnya juga meninggalkan bangku studi tanpa ada penyebab yang  jelas  bagi keluargaku……..

Harapan keluargaku akhirnya berubah dan bertumpu pada adik laki-lakiku. Dan sekali lagi, betapa kejinya obat-obat terlarang itu memasuki keluargaku. Sarah meminta dariku, dan aku pun memintanya melalui salah seorang temanku. Tapi temanku menolak untuk memberinya kecuali jika……..apakah kalian tahu apa yang dipersyaratkan oleh temanku itu? Duh, hanya Allah tempatku bersandar. Ia mau memberikan barang itu dengan syarat Sarah mau berzina denganya!!

Aku tentu saja menolaknya. Aku bahkan bertengkar dengannya. Kawan-kawan yang hadir di situ mencoba untuk melerai dan berusaha mendamaikan. Mereka bilang : “sarah tidak akan apa-apa. satu kali saja tidak akan masalah baginya. Coba engkau tanya ia jika ia setuju, apa masalahnya bagimu? Engkau tidak akan rugi apa-apa.”

Sekarang mereka malah berpihak pada kawanku itu. Mereka semuanya. “Engkau orang pertama yang mengatakan padaku: ‘aku akan bersamamu mencarikan obat dan menyembuhkanya’, lalu engkau meminta hal seperti ini! Pertemanan macam apa ini?!” teriakku  di depan wajahnya.

“Pertemanan macam apa? pengobatan apa? Oh maaf, aku sudah lupa……..,” jawabnya dengan nada sinis. Kami terus bertengkar, dan aku pun meninggalkan mereka semua. Kuputuskan untuk tidak menemui mereka lagi.

Hari berganti hari. Dan aku berusaha untuk sabar. Sementara kakakku mulai mendesakku meminta barang haram itu lagi. Tapi aku tidak memilikinya. Dan aku tidak punya jalur untuk mendapatkannya kecuali melaui mereka; kawan-kawan jahat itu. Sementara keadaan kakakku semakin buruk. Ia terus memintanya padaku meski hanya setengah butir. Dan entah mengapa , setan mulai membisikan bujuk-rayunya padaku. Setan mendorongku untuk menanyakan padanya,”siapa tahu ia setuju melakukannya. Toh, kita tidak rugi apa-apa. Tidak ada seorang pun yang mengetahuinya. Hanya engkau, kakakmu dan kawanmu itu saja. Buatlah janji dengan temanmu itu untuk tidak menceritakan hal ini pada siapa pun. Biarkan ini menjadi rahasia diantara kita.”

Akhirnya, aku pun memberanikan diri menyampaikan hal itu padanya. “Orang yang memiliki benda itu ingin bertemu denganmu dan melakukan “perbuatan” itu denganmu. Setelah itu, ia akan memberikan semua yang kita mau tanpa harus membayar apapun……” ujarku padanya.

“Setuju!” jawab Sarah dengan cepat. “ayo ,kita segera pergi!” ujarnya lagi.

Maka bersamanya, aku pun mengatur rencana untuk keluar dari rumah. Dan benar saja, kami pun pergi menemui kawan itu. Aku menemani kakakku kesana. Dan tidak lama kemudian, kami pun telah bersama di dalam apartemen. Kawan itu memintaku untuk keluar sebentar putar-putar sampai urusannya selesai, katanya. Satu jam kemudian, aku datang menemui mereka. Aku sungguh terkejut. Kakakku (maaf) sudah nyaris tanpa busana, di apartemen kawanku. Aku tiba-tiba seperti hilang ingatan. Tapi aku tak bisa berbuat apa-apa. Kami malah duduk bersama sampai malam, ngobrol, minum dan seterusnya….

Duhai, betapa celakanya aku, Tuhanku. Aku pasti masuk Neraka! Duhai, andai saja aku mati. Yah, andai aku mati saja, Tuhan. Aku benar-benar binatang yang tak pantas hidup walau hanya sesaat!

Akhirnya bersama kakakku, aku pulang ke rumah seakan-akan tidak pernah terjadi sesuatu. Aku hanya mengatakan kepada kakakku: “Ini yang yang pertama dan yang terakhir. Tapi ternyata kawan bejatku itu telah memberi janji –janji kepada kakakku, dan memberikan nomor telepon khususnya jika ia menginginkan barang haram itu, tanpa perlu kehadiranku sebagai perantara.”

Hari-hari pun berlalu, dan aku mulai melihat kakakku keluar rumah tidak seperti biasanya. Mulanya bersama adikku, dengan alasan apa saja: ke pasar , kerumah sakit, bahkan ia sekali lagi minta untuk  didaftarkan ke sekolah. Ayahku yang malang berusaha semaksimal mungkin dengan semua yang dimilikinya dan semua orang yang dikenalnya untuk mengembalikannya sekali lagi ke sekolah. Betapa gembiranya keluarga besarku dengan kembalinya sang kakak melanjutkan studinya.

Suatu ketika, aku sedang bersama seorang kawan. Tiba-tiba ia mengajak untuk mengunjungi rumah seorang kawan yang lain. Kami pun pergi ke sana. Dan, sebuah musibah besar terjadi! Aku menemukan kakak perempuanku disana, dan didalam pelukannya! Kemarahanku meledak, tapi malah berdiri dan mengatakan:”Ada apa denganmu?! Ini hidupku dan aku bebas melakukan apa saja!!”

Kawanku menarikku dan memberiku racun itu yang membuat seorang manusia melupakan hal yang paling terhormat yang ia miliki, bahkan membuatnya menjadi sesuatu yang paling hina dan tak berharga. Maka kami pun pulang dari rumah itu , dan aku sudah kehilangan kemanusiaanku. Mereka mempermainkan kakakku, sementara aku tak ubahnya seperti seekor binatang di tengah mereka, bahkan lebih buruk dari itu.

Seiring waktu Ashar, aku pulang kerumah dalam keadaan tidak mengetahui apa yang telah kulakukan. Uang dan kehormatan telah hilang. Masa depan hilang. Dan akal sehat pun hilang. Persisnya, semuanya telah hilang.

Hari-hari berlalu, dan aku hanya menangis jika aku dalam keadaan kondisi sadar, dan tertawa jika mabuk. Benar-benar kehidupan seekor binatang bahkan lebih hina. Hidup yang tidak berharga, rendah dan menjijikan………

Dan suatu ketika dari seluruh hidupku yang sial ini. Di suatu pagi yang hitam, tepat pukul 09.00, tiba-tiba polisi menelepon ayahku ditempat kerjanya dan memintanya untuk segera datang. Beliau pun segera hadir, dan di sana ia mendengarkan musibah yang sangat besar yang tidak dapat ia tanggung dalam hidupnya. Ayahku meninggal beberapa hari setelah itu. Sementara ibuku kehilangan kemampuannya untuk berbicara, karena musibah besar itu! Apakah kalian tahu musibah apa itu? Apakah kalian tahu?

Yah, kakak perempuanku saat itu bersama seorang pemuda di salah satu tempat rekreasi di luar kota. Mereka berdua dalam keadaan mabuk. Dan sebuah kecelakaan menimpa keduanya hingga mereka tewas seketika karenanya.

Duhai, inilah musibah yang dapat membuat batu berbicara dan menangis. Wahai Sarah, betapa malangnya akhir kehidupanmu. Akhir kehidupan yang tak pernah kau impikan. Tidak pernah engkau angan-angankan. Sarah, yang suci itu telah menjadi seorang pelacur. Sarah, yang terhormat itu telah menjadi seorang pezina. Sarah yang baik dan shalihah itu telah menjadi wanita nakal.

Ya Allah, apa yang telah kulakukan kepada kakakku itu? Apakah sampai sejauh ini aku mengantarkan perjalanannya? Aku telah mendorongnya dengan tanganku sendiri ke dalam Neraka. Ia mengakhiri hidupnya dengan sangat buruk. Wahai Tuhanku, apa yang telah aku lakukan?

Ya Allah, aku sungguh-sungguh memohon kepada-MU agar Engkau menghukumku dan membalasku sebagai gantinya. Ya Allah, Engkau benar-benar mengetahui bahwa ia terzhalimi, dan akulah yang menzhaliminya. Akulah yang membuatnya tersesat tanpa ia sadari. Ia ingin memperbaikiku, namun justru akulah yang merusaknya…….

Ayahku meninggal dunia beberapa hari kemudian. Ibuku tidak lagi bisa berbicara setelah hari itu. Dan aku masih saja berada di atas jalanku yang hitam. Keluargaku telah hancur. Semoga Allah melaknat barang haram itu dan semua yang terlibat di dalamnya…….

Tidak lama kemudian, aku mulai berpikir untuk bertaubat. Aku meminta izin kepada ibuku untuk melakukan perjalanan ke luar kota dengan alasan ingin relaks beberapa waktu lamanya untuk melupakan semua kejadian ini, mungkin beberapa bulan. Padahal sebenarnya aku sudah merencanakan untuk pergi kerumah sakit pusat rehabilitasi. Yah, setelah aku menghancurkan semua hidupku, hidup keluargaku, dan hidup kakakku ,Sarah.

Semoga Allah merahmatimu, wahai Sarah……

Ya Allah, ampunilah ia dan hukumlah aku sebagai gantinya……

Aku bertekad untuk berobat. Aku mengaku bahwa aku mengonsumsi barang-barang haram itu dalam perjalananku ke luar negeri. Setelah beberapa bulan di pusat rehabilitasi itu akhirnya berhasil mengobati diriku. Tapi setelah apa? Setelah aku memutuskan tali yang menjamin kehidupan yang tenang dan bahagia.

Aku kembali, dan keluargaku hanya hidup dengan apa yang diberikan orang. Ibuku telah menjual rumah kami, lalu ia kemudian menyewa sebuah apartemen rumah tiga kamar, padahal jumlah kami semua adalah delapan orang. Yah, setelah semua kenyamanan fasilitas dan hidup, kini hidup dalam kesusahan dan meminta-minta kepada orang lain. Aku sendiri tidak mempunyai keterampilan apa-apa. Adik-adikku masih kecil, dan sebagaiannya telah meninggalkan sekolah karena tidak cukup biaya.

Sementar keluargaku, jika nama Sarah disebut, mereka tak habis-habisnya melaknat dan menghinanya, karena –mereka pikir- dialah penyebab semua bencana yang terjadi pada keluarga kami. Hatiku hancur, karena aku tahu bahwa Sarah sesungguhnya terzhalimi. Aku hancur karena keluargaku tidak tahu –dan aku sendiri- tidak mampu menyampaikan yang sebenarnya. Karena itu pasti menambah luka mereka.

Renungkanlah ini, saudaraku ……

Semuanya karena narkoba, barang haram itu, pangkal dari semua bencana…..

Kalian jangan menertawakanku, tapi ambilah pelajaran dari kisahku ini. Sebarkanlah kisahku kepada siapa saja yang kalian kenal. Semoga kisah ini dapat memberi hidayah kepada  seseorang, barangkali itu dapat menjadi penghapus dosaku yang aku sendiri tidak yakin akan diampuni oleh Allah….

Dan kalau boleh berharap, doakanlah Sarah dalam malam-malam kalian, doakanlah ia……

(Dikisahkan oleh seorang hamba yang selalu memohonkan pengampunan untuk Sarah).

Sumber: “Tragedi Sarah”, Chicken Soup for Muslim, oleh Ahmad Salim Baduwailan.

Diposting oleh Abu Fahd Negara Tauhid.

Recent Posts :

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: