TAKUT DITEMPELIN KAKINYA

6 Feb

A : “Maaf Pak, boleh tanya? Koq shalatnya tadi gak mau rapat ke saya? Saya dekatin malah menjauh, saya coba deketin lagi malah menjauh lagi, kenapa Pak?”

B : “Saya takut di injek sama kamu.”

A : “Saya kan tidak ada nginjek Bapak…”

B : “Memang kamu gak ada nginjek, tapi rata2 orang yang senangnya rapat2 shalatnya pada suka nginjek kaki saya.”

A : “Itu kan mereka, Pak…beda dengan saya. Saya hanya mencoba menempelkan kaki saya aja ke kaki Bapak.”

B : “Kalo nempel nanti bisa keinjek juga kaki saya…”

A : “Gak lha Pak…Beda antara nempel dengan nginjek…lagian saya nempelinnya pelan dan lembut koq Pak, karena yang diperintahkan oleh Nabi adalah berlemah lembut dalam merapatkan shaf, bukan dengan kasar apalagi sampai nginjek kaki orang…”

B : “Lagian kamu ngapain rapet2 ke saya, sudah tahu ada batasnya masing2. Lihat saja karpetnya, sudah dibatasin dan di kotak2 shafnya, gunanya biar tidak terlalu rapat dan tidak terlalu renggang. Makanya karpetnya digambar seperti sajadah, supaya masing2 orang ada tempatnya tersendiri.”

A : “Sebenarnya untuk merapatkan shaf tidak melihat kepada karpet atau sajadah, karena itu tidak ada perintahnya atau dalilnya. Dan kita tidak tahu siapa yang membuat karpet tersebut. Siapa tahu yang membuat karpet tersebut adalah orang2 kafir agar shaf kaum muslimin terpecah2, atau dari kaum muslimin sendiri yang membuatnya karena kebodohan atau keawamannya. Untuk merapatkan shaf hendaknya kita melihat kepada para shahabat Nabi dalam merapatkan shaf. Dan para shahabat ketika merapatkan shaf, mereka saling menempelkan kaki dan bahu mereka ke orang sebelahnya.”

B : “Ah..! Itu perbuatan mengada-ada yaitu merapatkan shaf dengan menempelkan kaki dan bahu. Mana dalilnya?”

A : “Ini dalilnya, Anas bin Malik berkata, ‘Dulu, salah seorang di antara kami menempelkan bahunya dengan bahu teman di sampingnya serta kakinya dengan kaki temannya. Andaikan engkau lakukan hal itu pada hari ini, niscaya engkau akan melihat mereka seperti baghal (Hewan hasil perkawinan campur antara kuda dengan keledai) yang liar’.(HR.Al-Bukhari, 725).”

B : “Hehe…kamu tidak memahami makna hadits tersebut. Dalam hadits yang kamu sebutkan, dikatakan ‘salah seorang di antara kami’, berarti maknanya adalah yang melakukan hal tersebut adalah bukan semua shahabat melainkan hanya satu orang atau sedikit orang. Dan itu menunjukan kalau perbuatan seperti itu asing bagi mereka. Makanya pahami dulu dalilnya sebelum menyampaikan! Hehehe…”

A : “Hehehe…Bagaimana dengan hadits ini Pak? Rasulullah shalallahu alaihi wasallam bersabda, ‘Tidak beriman salah seorang dari kalian sampai aku lebih dicintainya daripada dirinya sendiri.’ Berarti anjuran untuk mencintai Nabi melebihi dirinya cukup salah seorang dari kita saja?! Jika sudah ada satu orang yang cinta Nabi, maka sudah tidak wajib kita mencintai Nabi?! Kalimat2 seperti itu bukan berarti hanya ditujukan kepada satu orang saja, tapi juga ditujukan kepada kita semua, dan kita termasuk terkena perintahnya. Karena sangat banyak sekali dalil2 yang berisikan kalimat yang seperti itu. Wallahu a’lam.”

B : “Saya jadi gelisah kalau shalatnya rapat2 sehingga mengganggu kekhusyuan shalat. Bukankah kekhusyuan shalat itu sangat penting?”

A : “Justru dengan kita mengikuti shalat seperti yang diperintahkan oleh Nabi, malah akan menambah rasa kekhusyuan shalat kita. Tidak akan bisa orang shalat dengan khusyu jika orang itu shalat tidak sesuai dengan sunnah atau melanggar perintah Allah dan Rasul-Nya. Saya malah bisa khusyu dan tenang kalau shalatnya dengan rapat, sebaliknya saya malah tidak bisa khusyu jika shalatnya tidak rapat, karena saya sudah terbiasa. Kita jadi bisa karena terbiasa. Lagipula kalau ada celah dalam shaf kita, niscaya celah tersebut akan diisi oleh setan, dan nantinya setan itu malah akan menggangu kita selama kita shalat sehingga hilang kekhusyuan shalat kita.”

B : “Setan akan mengisi celah shaf jika shafnya sangat renggang sekali, renggangnya seperti seukuran satu orang. Dan jika renggangnya kurang dari itu, seperti renggangnya kita tadi yang seukuran sejari atau sampai sejengkal maka setan tidak bisa mengisi celah itu. Jadi celah seperti itu masih dibolehkan karena setan tidak bisa mengisi celah itu.”

A : “Bapak tahu gak berapa besar ukuran setan?”

B : “Gak tahu, tapi biasanya setan kalau berwujud bisa sebesar manusia seperti kita.”

A : “Itu kalau setan sedang menampakkan diri, kalau tidak?? Di hadits disebutkan bahwa setan bermalam di dalam lubang hidung manusia, dalam riwayat lain juga disebutkan bahwa setan bisa berjalan di peredaran darah manusia. Bukankah lubang hidung kita dan peredaran darah kita sangat kecil dan sempit sekali? Nah…berarti selama masih ada celah dalam shaf walaupun celah itu sangat kecil sekali, maka setan bisa menempati celah itu. Maka dari itu hendaknya kita menempelkan kaki kita ketika merapatkan shaf agar celah itu tertutup rapat dan setan tidak bisa menempatinya. Wallahu a’lam.”

B : “Bukankah merapatkan dan meluruskan shaf itu tugas seorang imam? Dan tadi imam kita diam saja akan hal itu, dia tidak menyuruh kita untuk merapatkan dan meluruskan shaf. Jadi hal itu sudah tanggung jawab imam bukan? dan bukan tanggung jawab kita. Tapi kenapa malah kamu yang repot?”

A : “Memang itu adalah tanggung jawab seorang imam, dan dia akan mempertanggung jawabkannya nanti di hadapan Allah kenapa dia berdiam diri dari masalah ini. Dan saya hanya sebatas kemampuan saya untuk merapatkan shaf, selama saya masih mampu maka akan saya usahakan selalu.”

B : “Lantas kenapa kamu ngomongnya ke saya? dan kenapa kamu tidak menegur ke imam itu yang lebih bertanggung jawab atau ke makmum yang lain yang tidak mau merapatkan shaf?!”

A : “Karena saya lebih mencintai Bapak karena Allah dari mereka, makanya saya mencoba untuk menyampaikan hal ini ke Bapak sebagai bukti kepedulian dan rasa cinta saya ke Bapak. Seperti halnya Bapak juga memberi nasehat kepada orang yang Bapak cintai seperti istri atau anak2 Bapak, dan Bapak akan masa bodoh kepada orang2 yang tidak atau kurang Bapak cintai.”

B : “Bukankah kita harus saling mencintai sesama muslim? dan mereka yang tidak kamu dakwahi juga muslim. Berarti kamu tidak cinta mereka?”

A : “Seperti yang sudah saya katakan, saya lebih mencintai Bapak karena Allah, karena Bapak ada di sebelah saya tadi ketika shalat. Seandainya mereka tadi ada di sebelah saya, niscaya akan saya sampaikan juga jika saya memiliki kemampuan untuk itu. Saya ingin agar Bapak juga mendapat pahala, dan kita bisa mendapat pahala sama2 dari Allah, insya Allah. Bapak mau dapat pahala dari Allah?”

B : “Mau lha…memang siapa yang tidak mau dapat pahala?”

A : “Kalau mau, kenapa ketika dikasih pahala maka Bapak menolak?”

B : “Menolak? kapan? saya tidak merasa menolak. Kalau saya menolak, nagapain saya capek2 datang ke masjid untuk shalat berjamaah?”

A : “Saya mencoba untuk merapatkan dan menempelkan kaki saya ke Bapak, supaya Bapak juga bisa mendapatkan pahala dengan sebab Bapak mau untuk merapatkan shaf dan mengamalkan sunnah, tapi Bapak malah menjauh dan menghindar, hal itu sama saja Bapak menolak pahala, bukan?”

B : “Hmm…itu karena saya belum paham, kalau sekarang saya insya Allah bisa memahami.”

A : “Terima kasih Pak, semoga Allah senantiasa memberi kita hidayah.”

B : “Amiin…Oh ya…ngomong2 kamu namanya siapa? sudah kerja?”

A : “Nama saya Abdullah (hamba Allah). Alhamdulillah sudah kerja.”

B : “Oo…sudah menikah belum?”

A : “Ee…belum pak…kenapa?”

B : “Gak apa2…kebetulan saya punya anak perempuan yang juga belum nikah…ehm…”

A : “????” (jadi gemeteran…)

Selanjutnya terserah anda…

Ket: Dialog diatas hanya rekaan.

Dari sahabat ‘Abdullah bin ‘Umar -radhiallahu Ta’ala ‘anhuma- beliau berkata: Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:
“Luruskan shaf-shaf kalian karena sesungguhnya kalian itu bershaf seperti shafnya para malaikat. Luruskan di antara bahu-bahu kalian, isi (shaf-shaf) yang kosong, lemah lembutlah terhadap tangan-tangan (lengan) saudara kalian dan janganlah kalian menyisakan celah-celah bagi setan. Barangsiapa yang menyambung shaf, niscaya Allah akan menyambungnya (dengan rahmat-Nya) dan barangsiapa yang memutuskannya, maka Allah akan memutuskannya (dari rahmat-Nya)”.( HR.Ahmad, Abu Dawud, An-Nasa’iy dan lainnya. Dishohihkan oleh Al-Albany dalam Silsilah Al-Ahadits Ash-Shohihah (743).

Oleh Abu Fahd Negara Tauhid

Recent Posts :

4 Responses to “TAKUT DITEMPELIN KAKINYA”

  1. Ismuyanti Muchtar 10 February 2012 at 14:01 #

    afwan bru minta izin share, padahal sudah share duluan…
    bahasax Lugas… Syukran ust

  2. riyanto al jawi 5 April 2012 at 15:55 #

    hadist yang disebutkan terakhir..dan dishohihkan albani…adalah meluruskan dan merapatkan bahu2 kalian..tapi kok yang dipraktekkan kawan2 salafi justru merenggangkan bahu..malah merapatkan kaki…apa gak kebalik2…

    • gizanherbal 5 April 2012 at 21:08 #

      Individu bukan dalil. Banyak yg mengaku salafi sekarang ini. Maka yg dibenarkan adalah yang benar2 mengikuti salaf.

  3. restava 27 August 2012 at 20:10 #

    Mantap sekali, Saudaraku! Saya suka dialog ini. Semoga Allah memberimu hidayah. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: