DIALOG BELAJAR BERWUDHU

25 Feb

Guru : “Murid2, sekarang kita belajar tata cara berwudhu sesuai Sunnah.”

Murid2 : (Bergumam: Hmm…itukan pelajaran anak2, kenapa diulang lagi?).

Guru : “Baiklah kalau begitu, mari kita mulai pelajarannya. Sebelumnya, adakah disini yang belum bisa berwudhu?”

Murid2 : (diam).

Guru : “Hm…berarti kalian sudah bisa berwudhu semua ya?”

Murid2 : “Sudah pak guru. Sejak kecil kami sudah bisa berwudhu.”

Guru : “Baik kalau kalian sudah bisa semua, itu sangat bagus. Sekarang saya ambil gayung, lalu saya isi dengan air sampai setengah gayung (ket: gayung yang biasa untuk mandi). Nah…siapa yang bisa berwudhu dengan air setengah gayung ini?”

Murid2 : (terdiam).

Guru : “Koq diam semua?? Katanya sudah bisa semua?? Baiklah, gayungnya saya isi lagi dengan air sampai penuh. Nah, siapa yang bisa berwudhu dengan air segayung ini?”

Murid A : “Saya bisa pak guru! Tapi air segayung itu hanya bisa untuk membasuh tangan saja, belum yang lain.”

Guru : “Hehehe…itu namanya bukan berwudhu, tapi cuci tangan. Air segayung ini harus bisa dipakai untuk berwudhu secara keseluruhan, dimulai dari membasuh tangan sampai kaki, masing2 sebanyak 3x. Ada yang bisa? Bagi yang bisa, nanti saya kasih hadiah!”

Murid2 : (masih terdiam).

Guru : “Koq masih diam? Katanya sudah bisa sejak kecil?”

Murid B : “Kalau pakai kran air, saya bisa pak guru. Tapi kalau pakai gayung, saya bingung bagaimana caranya, kecuali kalau gayungnya ada yang memegang untuk menyiramkan airnya ke saya, baru saya bisa pak guru.”

Guru : “Zaman Nabi dulu belum ada kran air seperti sekarang ini. Lantas seperti apa mereka berwudhu jika tidak ada kran air?”

Murid2 : “Iya ya? Seperti apa paka guru?”

Guru : “Ya seperti ini, dengan wadah. Kemudian airnya kita ciduk dengan tangan kita untuk berwudhu.”

Murid2 : “Nanti air yang bekas wudhu kita bisa jatuh lagi ke wadah, itu kan air Musta’mal? gak sah donk wudhunya nanti?”

Guru : “Air Musta’mal (bekas berwudhu) boleh dipakai untuk berwudhu lagi. Air itu suci dan mensucikan. Dalam Islam tidak ada istilah ‘Air Musta’mal’. Adapun keterangan bahwa air yang musta’mal tidak boleh dipakai untuk berwudhu kembali, maka hal itu tidak berdasarkan kepada dalil yang shahih.
Abu Juhaifah radhiyallahu ‘anhu berkata: ‘Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pernah keluar bersama-sama kami ketika waktu tengah hari, lalu dibawakan air kepada beliau untuk berwudhu’, dan beliau pun berwudhu’ dengannya. Kemudian para sahabat mengambil sisa-sisa air wudhu’ beliau, lalu mengusapkan (berwudhu’) dengannya.’ [Hadis Riwayat al-Bukhari, 1/319, no. 181 – Bab: Menggunakan Sisa Wudhu’ Orang Lain].” Wallahu a’lam.

Murid2 : “Oo…berarti selama ini kami keliru ya? Tapi bukankah berwudhu dengan air segayung itu terlalu sedikit? Kalau ada bagian yang tidak terkena air wudhu, maka bisa tidak sah wudhunya.”

Guru : “Air segayung ini masih terlalu banyak untuk dipakai berwudhu. Kalau kalian ingin benar2 berwudhu dengan mengikuti wudhunya Nabi, maka airnya harus kurang dari ini. Karena Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam berwudhunya hanya dengan 1 mud air. Adapun 1 mud itu adalah sebanyak 1 genggaman tangan orang dewasa.
Dari Anas Radhiyallahu ‘anhu : “Bahwasanya Nabi Shalallahu ‘alaihi wasallam biasa berwudhu dengan 1 mud ( 1 genggaman tangan orang Arab zaman Nabi ) air dan mandi dengan 4 sampai 5 mud air.” (HR: Al Bukhari no. 201, Muslim no. 325, menurut lafazh Muslim).
Supaya anggota wudhu terkena air semuanya, maka harus benar2 ketika membasuhnya. Bukan jaminan orang yang berwudhu dengan air banyak sekalipun bisa terlepas dari ini, yaitu ada anggota wudhu yang tidak terkena air jika wudhunya asal2an.
Nah sekarang, masing2 mengambil air segayung. Kita praktek berwudhu yang benar dan hemat. Ikuti saya:

Pertama, berniat dengan benar tanpa dilafazhkan. Setelah itu membaca Basmallah.

Kedua, menciduk air dengan tangan kanan lalu cuci kedua telapak tangan kita dengan air tersebut. Lakukan sebanyak 3x. Ambil air secukupnya saja, jangan terlalu banyak.

Ketiga, menciduk air dengan tangan kanan lalu masukkan air tersebut ke dalam mulut kita dan berkumur2 dengannya, masih dalam posisi seperti itu, sisa air yang ada di tangan dihirup (dihisap) oleh hidung kita dengan kuat/bersungguh2, lalu keluarkan kembali air yang kita hirup dengan hidung kita. Lakukan sebanyak 3x.

Keempat, menciduk air dengan tangan kanan lalu pakai untuk mencuci muka/wajah. Gunakan kedua tangan kita untuk mencuci wajah. Lakukan sebanyak 3x.

Kelima, menciduk air dengan tangan kanan lalu jatuhkan air tersebut ke tangan kanan kita dan cuci tangan kanan kita sampai siku dengan menggunakan tangan kiri. Lakukan sebanyak 3x.
Menciduk air lagi dengan tangan kanan lalu jatuhkan air tersebut ke tangan kiri dan cuci tangan kiri kita sampai siku dengan menggunakan tangan kanan. Lakukan sebanyak 3x. Jangan lupa untuk mencelah-celahi jari tangan ketika mencuci agar air bisa merata.

Keenam, masukkan kedua tangan kita kedalam gayung (wadah) yang berisi air, lalu angkat tangan kita dari air, kemudian percikkan air yang ada di tangan kita. Air yang masih menempel di kedua tangan kita, kita gunakan untuk mengusap kepala kita, dimulai dari bagian depan kepala kita, lalu diusap sampai ke bagian belakang kepala (tengkuk), dan kembalikan lagi sampai ke bagian depan kepala. Setelah itu kita lanjutkan dengan mengusap kedua telinga kita dengan menggunakan bekas air yang masih tersisa dikedua tangan kita. Lakukan hanya sekali saja.

Ketujuh, menciduk air dengan tangan kanan lalu jatuhkan air ke kaki kanan kita, kemudian cuci kaki kanan sampai mata kaki dengan tangan kiri. Lakukan sebanyak 3x.
Menciduk air dengan tangan kanan lalu jatuhkan air ke kaki kiri kita, kemudian cuci kaki kiri sampai mata kaki dengan tangan kiri. Lakukan sebanyak 3x. Jangan lupa untuk mencelah-celahi jari kaki ketika mencuci agar air bisa merata. Ketika mencelah-celahi jari kaki, ahsan (baiknya) menggunakan jari kelingking kiri kita.

Dan terakhir, setelah selesai berwudhu, maka membaca doa setelah berwudhu sesuai dengan dalil yang shahih.
Lihat, sisa air saya masih setengah gayung lagi. Berarti saya berwudhu hanya menggunakan air sebanyak setengah gayung saja. Sangat menghemat dan mudah bukan?”

Murid A : “Iya pak guru…Hemat sekali! Saya bisa berwudhu menggunakan air segayung!”

Murid B : “Kalau saya airnya masih tersisa sepertiga gayung lagi. Masya Allah…benar2 sangat menghemat dan sesuai Sunnah!”

Guru : “Kalau kalian sudah bisa, maka amalkanlah tata cara berwudhu seperti ini dalam kehidupan kalian. Semoga Allah senantiasa memberi kita ilmu yang bermanfaat…”

(Ket: Dialog diatas adalah rekaan, sebagian berasal dari kisah nyata).

Oleh Abu Fahd Negara Tauhid

Baca juga:

SHIFAT WUDHU NABI (Disertai gambar panduan)

 

HEMATLAH DALAM BERWUDHU

Recent Posts :

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: